Advokatnews | Purwakarta – Direktur Keuangan, SDM dan Manajemen Risiko Jasa Tirta II Indriani Widiastuti mengatakan selama ini Jasa Tirta II menghadapi permasalahan eceng gondok yang massif di Waduk Jatiluhur.

“Di Waduk Jatiluhur yang luasnya 8.300 hektar ini setelah dimapping luas eceng gondoknya ada sekitar 300 hektar yang seharusnya bisa dimanfaatkan tetapi itu menjadi gulma dan kemudian mengganggu kualitas air dan mengancam produksi listrik di perusahaan kami. Nah masalah ini yang harus kita selesaikan,”ucap Indriani Widiastuti.

Menyikapi hal tersebut, Jasa Tirta II berkolaborasi dengan Yayasan ESQ Kemanusiaan membuat program “Danau Bersih Emas Teraih” dengan memberikan pelatihan pengolahan eceng gondok menjadi enzymatic dan humuas aktif tahap I pada bulan Oktober 2022 kepada warga sekitar Waduk Jatiluhur.

Melalui program bertajuk Danau Bersih Emas Teraih ini, Jasa Tirta II mengajak warga memanen eceng gondok yang ada di perairan Waduk Jatiluhur, kemudian dikumpulkan pada dumpling area dan kemudian diolah menjadi humus aktif dan enzymatic.

Bersama ESQ Kemanusiaan, warga diberikan pengetahuan dan keterampilan untuk membuat humuas aktif dengan cara mencampur eceng gondok (basah/kering) dicampur dengan sekam bakar dan cairan triple action. Kemudian bahan yang telah dicampur didiamkan selama 21 hari.

Setelah didiamkan, Humus aktif organik tersebut dapat digunakan sebagai pupuk untuk pertanian karena memiliki manfaat untuk menyuburkan dan menggemburkan tanah, dapat digunakan sebagai media tanam, merangsang pertumbuhan akar, mempercepat panen dan sebagainya.

Tak hanya humus aktif, eceng gondok ini juga dapat diolah menjadi pupuk cair enzymatic dengan cara mencampur eceng gondok dengan segenggam serasah dan garam krosok, air dan gula. Enzymatic memiliki manfaat untuk waduk/sungai/danau diantaranya sebagai filter udara dan air karena dapat memperbaiki kualitas air dan filterasi dari pencemaran kimia. Enzymatic juga memiliki manfaat sebagai herbisida dan pestisida alami untuk pertanian

Program Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan (TJSL) berbasis pemberdayaan masyarakat ini digadang-gadang menjadi program unggulan TJSL Jasa Tirta II yang memiliki manfaat beragam. Program ini mengetengahkan kolaborasi dengan BUMN lain untuk menghasilkan dampak yang lebih signifikan untuk masyarakat dan lingkungan.

Untuk perairan Waduk Jatiluhur dan lingkungan, program pemanfaatan eceng gondok ini dapat mencegah percepatan pendangkalan waduk, meminimalisir amoniak, memperbaiki kualitas air waduk, mempertahankan biota di dalam waduk, mengurangi populasi eceng gondok dan melestarikan waduk.

Dengan adanya program pengolahan eceng gondok ini, masyarakat mendapatkan keterampilan baru pengolahan eceng gondok, peluang menambah penghasilan dari produk humus aktif dan enzymatic serta meningkatkan hasil peternakan & pertanian dengan media tanam humus aktif dan nutrisi dari enzymatic.

Melalui program ini, diharapkan dapat menciptakan hubungan yang harmonis dan meningkatkan gotong-royong diantara masyarakat dan BUMN untuk bersama-sama. membangun perekonomian masyarakat serta mengurangi limbah untuk lingkungan hidup yang lebih baik.

Bekerjasama dengan ESQ Kemanusiaan, BUMN akan melakukan terobosan, perbaikan dengan mengolah gulma eceng gondok sebagai limbah organik di Waduk Jatiluhur ini menjadi pupuk humus aktif dan pupuk cair yang akan bermanfaat bagi masyarakat sekitar waduk dan juga dapat memberikan kenyamanan bagi masyarakat yang akan berwisata di Waduk Jatiluhur ini.

Dede rosadi